Tegukkan Kopi, dan Cerita: PROLOGUE

     Ya, mungkin memang menyalahi aturan dasar tulis-menulis kalo gua menulis Prologue setelah menulis 3 bagian utuh dari sekuel blog gua. Tapi setidaknya, gua bermaksud baik untuk menjelaskan apa tujuan dari penulisan 'Tegukkan Kopi, dan Cerita' ini, sehingga nanti suatu hari kalo emang ada yang baca blog gua ya enggak bingung kenapa tiba tiba kok ada sekuel ini, gitu.

      Kopi. 
      Kenapa Kopi? 

      Simpelnya, karena gua ini penikmat kopi, walaupun enggak expert-expert amat. Seenggaknya gua bisa bedain lah mana kopi mana teh. 

      Kopi sendiri punya kafein yang bisa merangsang debaran jantung yang lebih cepat daripada biasanya. Kafein ini-lah yang biasanya bikin orang-orang bilang "Gue minum kopi dulu deh ya biar melek," atau " Gue gak bisa mikir kalo gak ada kopi!" bahkan "Gila lu, semalem gue tidur jam 3 gara-gara minum kopi abis maghrib!"

      Kafein sendiri untuk gua pribadi sangat membantu, walaupun kebanyakan enggak membantu. Gua ini orangnya gampang ngantuk, jadi untuk fokus dalam mengerjakan suatu hal saat mata gua udah 5 watt, gua sangat butuh yang namanya Kopi. 

      Sebenernya, gua bisa langsung tidur abis minum kopi. Karena, efek kopi (buat gua) biasanya baru berasa setelah 1 jam gua minum kopi itu. Setelah 1 jam, baru deh tuh fokus gua nambah. Tapi biasanya kalo emang gua udah bener-bener ngantuk, biasanya gua telap duluan sebelum efek kopi berasa. Biasanya, setelah gua minum kopi juga gua mendapat wahyu yang datang entah dari mana aja. Enggak jarang wahyu tersebut berupa cerita. 

       Ya, Cerita. 

       Inilah sebenarnya yang pengen gua tuangin di sekuel ini. Gua ingin menuangkan seluruh cerita yang terlintas di pikiran gua setelah meminum kopi. Cerita-cerita ini nantinya gua rangkum menjadi suatu jalan cerita (Kalo otak gua nyampe ngurutinnya) yang intinya nanti ada di bagian paling akhir, dan akan gua selesaikan dengan sebuah kesimpulan yang nantinya akan gua tulis dalam sebuah Epilogue. 

       Selain itu, cerita-cerita yang gua tulis di sekuel ini semuanya gua usahain mengarah ke poin-poin yang semuanya akan gua jelaskan di akhir sekuel ini. Poin-poin ini gua khususkan untuk orang-orang yang sedang mengalami keadaan atau mempunyai pikiran-pikiran yang mungkin sama dengan apa yang gua alami atau pikirin saat ini, dan juga poin-poin ini nantinya gua khususkan lagi untuk satu orang yang pernah gua janjikan sebuah penjelasan. 

        Dan juga, di setiap bagiannya, gua selalu menyisipi minimal 2 buah puisi. Di atas, dan di bawah. Sebenernya rada ngebingungin juga sih ya. Tapi anggep aja gini, puisi-puisi ini bukan-lah inti dari cerita yang gua tuliskan. Puisi-puisi ini cuman penguat dan juga sebuah cerita yang serupa dengan apa yang gua tulis, tetapi gua sajikan dengan gaya yang berbeda. 

       Ya gitu lah pokoknya. 




Pahit Tegukkan Kopi 

Di huruf-huruf yang berurut. 
Kutemui nama yang tidak begitu sulit untuk kueja kembali. 

Di kekokohan pikiran yang sedang kurajut. 
Kutemui kamu memanjang, dan mengutas seperti tali.

Lalu di bintang-bintang malam yang melaju, dan melecut, 
Kutemui kamu sebagai hal terindah yang tidak pernah kumiliki. 

Dan di seteguk pahit kopi-lah. 
Aku mengingatmu. 
Seluruh kamu.

01. 09. 2017.