"jangan melihat masa lalu, jadikanlah masa lalumu itu lelucon..!"

Selasa, 13 November 2012

Kenapa Bu Guyu? Kenapa? apa yang terjadi bu guyu?


Waktu kecil adalah masa masa terindah buat gue, bukan karena badan gue lebih elegan waktu masih kecil. Tapi karena masa masa itu ga bisa diulangin lagi, kalo nikah? Diulangin? Okeh gampang, cere aja nikah lagi abis itu, simple kan? Kalo masa kecil bisa diulang, gue pengen jadi anak paling jenius di sekolah. Kenapa ? karena masa kecil gue itu SURAM, tau kenapa bisa suram? Masa masa kecil gue itu udah kayak Beruang nyari baju di warteg. Waktu kecil, gue ini bener bener polos, bisa dibilang Tarzan nyari Tukang Ojek dipangkalan taksi. Waktu itu gue pernah, nguping pembicaraan orang laen dan ada kata kata “ Cerai Saja “ disitu dan akhirnya ketika gue di sekolah ( masih TK ) bukannya gue belajar gue malah ngumpet di kolong meja. Ketika guru gue dateng dan nanya “Alun, kamu kenapa?” gue jawab “Saya lagi ketakutan bu guyu” dengan gue masih cadel dan bener bener ngomongnya bu guyu, bu guyu nyeletuk lagi ke gue “Iya ibu juga tau tapi kenapa? Kenapa Alun ketakutan?” gue jawab dengan muka kayak orang minta Sedekah di depan tukang sate “Tadi Aku mau berangkat sekolah, terus ada orang lagi naek motor lagi nangis nangis mba mbanya terus dia ngomong ‘Cere Aja’ jadinya alun takut bu guyu, takutnya nanti yang mau cere tadi nyariin alun karena ngedenger dia ngomong Cere Aja” si guru dengan tampang nahan ketawa tapi setengah nahan ngupil berkata “oh”. Ada lagi cerita tentang betapa ‘TARZAN’nya gue waktu Tk adalah nanyain kenapa spidol bisa ditulis di papan tulis. Pagi itu gue lagi iseng iseng biasalah anak kecil, maenin spidol di papan tulis, entah setan apa yang merasuki gue pada saat itu, mungkin setan dongo atau setan yang gagal seperti kuntilanak kesurupan, gue kepikiran, kok bisa nyata ya?. Abis itu guru gue masuk ke kelas, anak anak yang laen udah pada duduk di meja ( baca : kursi ), tapi gue? Gue tetep didepan dengan muka kayak anak onta nyariin induk bebek, bertanya dengan enaknya, “Bu, kok spidolnya bisa nyata sih di papan tulis?” seperti biasa gurunya dengan muka setengah nahan ketawa seperempat nahan ngupil dan seperempatnya lagi nahan ngeden berkata “itu karena ada tintanya” akhirnya gue diem, dan berusaha nyari dimana tintanya, spidolnya gue taro di meja dan sekarang, gue nyari tinta, ya mungkin sekarang lo pada bingung, dimana gue nyari tintanya? Ya, dengan tampang gue yang masih kayak power ranger kekurangan amal nyari tuh tinta dibalik papan tulis. Oh god, klo dipikir pikir lagi gue tuh bener bener kayak powe ranger kekurangan amal, halah, seandainya masa masa itu bisa diulangi kembali, pasti gue sangat bahagia. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar